Video Sifat Tayammum

Firman Allah swt:

وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَفُوًّا

Maksudnya: “Dan jika kamu sakit atau dalam musafir atau kembali dari tempat buang air atau kamu menyentuh perempuan, dan kamu tidak memperolehi air, maka bertayammumlah dengan permukaan bumi yang baik (suci), sapulah mukamu dan tanganmu. Sesungguhnya Allah maha Pemaaf lagi maha Pengampun.” (al-Nisa’ : 43)

وَإِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ مِنْهُ مَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ حَرَجٍ وَلَكِنْ يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُون

Maksudnya: “Dan jika kamu sakit atau dalam musafir atau kembali dari tempat buang air atau kamu menyentuh perempuan, dan kamu tidak memperolehi air, maka bertayammumlah dengan permukaan bumi yang baik (suci), sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu. Allah tidak hendak menyusahkan kamu, akan tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, mudah-mudahan kamu bersyukur.” (al-Maidah : 6)

Sabda Nabi saw:

جعلت لي الأرض مسجدا وطهورا

Maksudnya: “Dijadikan untuk-ku bumi itu sebagai masjid dan untuk bersuci.” (al-Bukhari dan Muslim)

Tayammum dari segi Istilah ialah menyapu muka dan dua tangan dengan wasilah tertentu dan dalam bentuk yang tertentu. Telah menjadi kesepakatan (Ijma’) umat Islam Tayammum itu disyariatkan sebagai ganti kepada wudhu dan mandi dalam keadaan-keadaan tertentu. Daripada ‘Ammar bin Yasir r’anhuma katanya: “Nabi saw mengutus ku untuk suatu urusan, lalu aku berjunub, dan aku tidak memperolehi air, lalu aku bergolek di tanah (permukaan bumi), sepertimana binatang bergolek, kemudian aku mendatangi Nabi saw, lalu aku menceritakan kepada baginda perkara tersebut, lalu baginda bersabda: “Sesungguhnya memadai dengan kamu menepuk tanganmu seperti ini, lalu baginda menepuk dua tangan baginda ke muka bumi dengan satu tepukan, kemudian baginda menyapu tangan kirinya atas tangan kanannya dan belakang telapak tangannya dan wajahnya.”

Keuzuran Yang Membolehkan Tayammum

Yang membolehkan seseorang bertanyammum ialah disebabkan ketidakmampuan menggunakan air, samaada disebabkan ketiadaan air atau tidak mampu menggunakannya walaupun air itu ada.

Sifat Tayammum

Berdasarkan hadith dari ‘Ammar bin Yasir di atas, sifat Tayammum ialah dengan memukul dua tangan ke permukaan bumi dengan sekali pukulan, kemudian menyapu belakang telapak tangan kanannya dengan telapak tangan kiri, kemudian menyapu belakang telapak tangan kirinya dengan telapak tangan kanan, kemudian menyapu muka. Jika dimulakan dengan muka dahulu dan dikemudiankan tangan juga tidak mengapa, demikian juga jika seseorang itu memukul dua tangannya dua kali ke bumi, satu pukulan untuk sapuan muka dan satu lagi untuk sapuan tangan, ini jiga tidak mengapa, kerana terdapat hadith lain yang menjelaskannya seperti yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan Ibn Majah. Tidak disyariatkan pula menyapu anggota tayammum sebanyak tiga kali seperti anggota wudhu.

Explore posts in the same categories: Fiqh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: